Home Fokus Nasional SALAHKAH HIBURAN DALAM ISLAM?

SALAHKAH HIBURAN DALAM ISLAM?

99
0

Oleh ; Nur Fadlina binti Ibrahim

Mahasiswa Universitas islam negeri ar raniry

Antara matlamat utama manusia ini dicipta oleh Allah SWT adalah untuk mengabdikan diri kepada Nya seperti yang difirmankan oleh Allah dalam surah Az Zariyyat ayat 56 yang bermaksud :

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.”

 

Maka menjadi tanggungjawab kita untuk menjadikan setiap aktivitas kita termasuk berhibur senantiasa berada di dalam ruang lingkup beribadah kepada Allah SWT.

Islam adalah satu cara hidup yang sangat meraikan dan tidak pernah sekali-kali menyekat naluri fitrah manusia termasuklah berhibur seperti mendengar musik, bunyi-bunyian dan nyanyian selama hiburan itu tidak melanggar hukum-hukum syara’.

Hiburan adalah fitrah alami manusia. Hiburan adalah sesuatu yang cinta naluri manusia. Kebanyakan orang menjadikan hiburan sebagai saluran kreativitas yang mencerminkan refleksi dari pemikiran, emosi, dan inovasi manusia. Hiburan juga merupakan kombinasi antara keindahan seni, kecanggihan bahasa dan keunikan budaya manusia yang dapat menenangkan jiwa dan membawa sukacita. Sebagai agama yang menganut persyaratan alam, Islam tidak mencegah orang-orangnya dari menghibur, tetapi hiburan dalam Islam perlu dipeluk dan dibimbing sesuai dengan nilai-nilai Islam.

Allah SWT menjadikan kehidupan dunia penuh dengan keseronokan, permainan dan kelalaian. Semua itu adalah untuk menguji siapakah dalam kalangan hamba-Nya yang paling baik amalan dan paling bersyukur kepada-Nya.

 

Beberapa garis panduan bagi mereka yang suka kepada hiburan dalam bentuk nyanyian seperti yang berikut:

1.Nyanyian yang seni katanya baik, tidak lucah, tidak biadab dan tidak mendorong kepada maksiat, tidak bercampur gaul antara lelaki dengan perempuan dan tidak membawa kepada fitnah adalah harus;

2. Jika nyanyian seni katanya tidak baik, lucah, biadab, mendorong kepada maksiat, bercampur gaul lelaki dengan perempuan dan membawa kepada fitnah maka nyanyian itu adalah haram;

3. Pancaragam yang melalaikan hukumnya haram;

4. Mendengar nyanyian dan pancaragam adalah harus dengan syarat senikatanya baik, tidak lucah, tidak biadap, tidak bercampur lelaki dengan perempuan dalam keadaan yang tidak menimbulkan fitnah; dan

5.Menyanyi untuk menimbulkan semangat jihad adalah harus.

 

Dalam seharian, kita terdedah dengan berbagai jenis hiburan yang melalaikan. Sekiranya tidak dikawal dengan baik, kita akan leka sehingga mengabaikan tugas dan tanggungjawab.

 

Syaitan selalunya mengambil peluang dari hiburan yang melalaikan untuk menyesatkan dan melaghakan manusia. Allah SWT berfirman dalam surah Al Lukman ayat 6 yang bermaksud :

 

“Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkara-perkara hiburan yang melalaikan; yang berakibat menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan; dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejek-ejekan; merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan”.

 

Bertitik-tolak dari itulah, satu garis panduan berkenaan hiburan disusun supaya kehalusan seni hiburan yang digariskan Islam itu dapat direalitikan.

 

Kesimpulannya, hiburan adalah perkara yang dibenarkan dalam Islam selagi mana ia tidak melanggar batas syarak, dilakukan secara sederhana dan tidak melalaikan daripada tanggungjawab kepada agama, bangsa dan negara.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here