Home Fokus Nasional POTRET LEBARAN DI TENGAH PANDEMI

POTRET LEBARAN DI TENGAH PANDEMI

168
0

Oleh : Nur Fadlina Binti Ibrahim

Setiap tahun pasti umat islam menyambut hari lebaran selepas sebulan menunaikan rukun islam ke-3 menjalankan ibadah puasa. Semestinya perayaan ini disambut dengan penuh kegembiraan dan ikatan ukhuwah sesama umat islam mengikut batas dan amalan yang ditetapkan oleh islam. Tahun 2020 bersamaan 1441 H menjadi satu perbedaan ketika menyambut lebaran. Tahun ini kita umat islam di seluruh dunia menyambut hari lebaran dalam satu norma baru yaitu menyambut dalam Pandemi Covid-19. Nah,khususnya di Malaysia, apa yang menjadi perbedaan lebaran 2020 dengan lebaran tahun-tahun lepas ?

 

Jadi ada beberapa aktivitas yang sering dilakukan pada lebaran tahun-tahun sebelum ini tidak dapat dilakukan pada lebaran 2020 karena berada di tengah pandemi Covid-19.

 

Antara aktivitas yang tidak dapat dilakukan seperti sebelum ini adalah pulang ke Kampung halaman untuk bersama keluarga tercinta. YAB Tan Sri Dato Haji Muhyiddin, Perdana Menteri Malaysia mengumumkan “Demi menjaga keselamatan dan kesihatan warga Malaysia semua, perjalanan merentas sempadan negeri untuk tujuan berhari raya tidak dibenarkan.” Selepas pengumuman beliau di televisyen dan semua media membuatkan mereka yang tinggal jauh di luar negeri berasa sedih karena tidak dapat pulang berhari raya ke kampung halaman. Tetapi tidak menjadi perkara yang berat bagi semua warga Malaysia ,karena ini menjadi satu hikmah kepada kita semua. Hal ini juga, tidak menjadi masalah bagi mereka yang tidak dapat pulang ke kampung halaman ,karena aktivitas kunjung mengunjung di setiap rumah dihadkan hanya seramai 20 orang serumah. Jika melebihi jumlah yang dihadkan oleh kerajaan , tuan rumah dan pengunjung akan dikenakan kompaun sebanyak Rm1000 per orang.

 

Antara yang menjadi syiar dalam menyambut perayaan islam ialah setiap pagi Idulfitri umat islam akan pergi ke masjid untuk menunaikan solat sunat hari raya dan mendengar khutbah secara berjemaah. Tetapi lebaran 2020 tidak dapat dilakukan solat sunat idulfitri secara berjemaah di masjid, hal ini karena kerajaan menetapkan hanya 12 orang yang bisa solat di masjid dengan mengikut SOP yang ditetapkan. Solat sunat idulfitri boleh dilakukan dimana sahaja oleh sesiapa saja. Tetapi di sini, setiap ketua keluarga bermain peranan untuk melakukan solat sunat di rumah secara berjemaah bersama keluarga.

 

Seterusnya , PKPB (Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat) tidak menjadi penghalang untuk kita berkomunikasi dengan keluarga yang jauh. Di zaman teknologi ini kita mempunyai berbagai aplikasi untuk berkomunikasi seperti skype,zoom,whatsapp dan lain-lain. Maka di sini dapat mengeratkan sillaturahim dengan semua. Ini saja yang dapat saya kongsikan bahkan banyak lagi perbedaan yang dapat dikongsikan.

 

Akhir kalam, walaupun kita menyambut dalam suasana pandemi tetapi tidak menjadi penghalang untuk umat islam terus beribadah. Jadikan idulfitri sebagai langkah untuk terus beristiqomah dengan amalan-amalan yang dilakukan sewaktu di Bulan ramadhan. Jadi suka saya ingatkan, Allah tidak akan jadikan sesuatu tanpa Dia berikan sesuatu.

 

“Berkata Al-Hafiz ibn Rejab, “ bukanlah raya itu siapa yang memakai pakaian baru, tetapi raya itu ialah siapa yang ketaatannya bertambah. Bukanlah raya itu siapa yang berhias dengan pakaian dan kenderaan, tetapi raya itu ialah siapa yang diampunkan dosanya. Pada malam raya dibagikan pembebasan(dari api neraka) dan keampunan ke atas hamba. Siapa yang mendapatkan maka baginya hari raya. Jika tidak, maka dia orang yang terbuang jauh.”

 

#stayhome #normabaru2020

Penulis Adalah Mahasiswa Jurusan Aqidah Dan Filsafat IslamUniversitas Islam Negeri Ar-Raniry, Banda Aceh

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here