Home Fokus Nasional NAFAQAH ISTERI BEKERJA TETAP ATAS SUAMI

NAFAQAH ISTERI BEKERJA TETAP ATAS SUAMI

365

Oleh ; Norizan binti Razali

Asal: Selangor, Malaysia.
Prodi: hukum keluarga
Fakultas : Syariah & hukum
UIN Ar Raniry Banda Aceh

Zaman dahulu semasa generasi kelahiran sebelum 80an, suami adalah ketua keluarga yang bertanggungjawab mencari nafkah untuk keluarga manakala isteri pula bertanggungjawab sebagai ketua rumahtangga untuk menguruskan anak-anak, suami dan rumah. Tiada difikiran laki-laki yang ingin menikah memikirkan mau mencari isteri yang bekeja kerna zaman itu gak banyak isteri yang bekerja. Si suami lah yang akan berusaha untuk mencukupi nafkah yang wajib bagi isteri dan anak-anak. Zaman kini rata-rata orang perempuan keluar bekerja samada selepas berjaya di Perguruan Tinggi atau Cuma tamat di peringkat SMA. Ada laki-laki yang emangnya mau isteri yang bekerja agar beban mencari nafkah itu bisa dikongsi bersama.

Perempuan yang bekerjaya atas sebab telah punya D3, S1,S2 atau PHD ingin mengamalkan ilmu yang diperolehi di bidang pekerjaan, juga atas alasan ingin membantu orangtua dan adik-adik yang masih bersekolah hasil dari uang gaji nya. Apabila menikah perempuan tetap bekerja demi memenuhi hasrat diri sendiri supaya punya uang sendiri supaya gak bergantung pada suami sepenuhnya Isteri bekerja bisa belanja apa saja dengan bebasnya uang sendiri makanya suami merasakan kurang terbeban kerna isteri tidak meminta-minta uang suami. Kekadang si isteri yang pemurah akan memberikan keselesaan pada anak-anak dan suami menggunakan uang gajinya. Ini menyebabkan adakala nya si suami terlupa akan tanggungjawabnya sebagai pemberi nafkah yang sepatutunya.

Para ulama menetapkan bahwa nafkah yang wajib diberikan kepada sesiapa yang berada di bawah tanggungan nya yaitu: makanan anggaran 2 kali sehari sehingga kenyang, barang-barang dapur, pakaian sekurang-kurangnya dua pasang setahun lengkap luaran dan dalaman, tempat tinggal yang berpatutan dan bersesuaian serta selamat, alat-alat untuk bersihkan diri dan pembantu rumah kalau mampu dan perlu. sapertinya firman Allah dalam suah Al-Baqarah ayat 233 yang bermaksud: “………Dan kewajiban bapa pula ialah memberi makan dan pakaian kepada ibu itu menurut cara yang sepatutnya. Tidaklah diberatkan seseorang melainkan menurut kemampuannya.”

Menurut kitab-kitab fiqh, semua tanggungan nafkah adalah di bawah tanggungjawab suami. Tanggungjawab yang sebenarnya tidak berpindah kepada isteri. Isteri hanya bersifat membantu. Suami janganlah mengambil kesempatan sehingga tugas hakiki beralih kepada si isteri sedangkan ia pada hakikatnya adalah berada pada tangan suami. Kewajiban suami untuk memberikan nafkah gak luput kerna isteri bekerja. Suami gak akan terlepas daripada kewajiban itu semata-mata dengan membuat agihan perbelanjaan, melainkan jika mengikut agihan itu suami menanggung perkara asasi yang termasuk sebagai keperluan asas nafkah. Sebenarnya agihan dibuat atas timbang rasa isteri.

Walaupun dari sudut amalannya suami isteri berkongsi hidup, tetapi hakikatnya suami tetap diiktiraf sebagai ketua, bukan sekadar rakan kongsi. Pada zaman ini ramai isteri turut bekerja seperti suami, bahkan ada yang lebih tinggi pendapatannya daripada suami. Kedudukan suami sebagai ketua keluarga bukan sekadar dilihat dari sudut kuasanya bahkan yang penting dari sudut amanahnya menunaikan tanggungjawab. Tanggungjawab hakiki untuk nafkah keluarga tetap di bahu suami. Jika isteri tidak ingin berkongsi pendapatannya, maka suami tidak berhak memaksa atau merampas. Suami gak boleh beranggapan hasil jerih-payah isteri bisa dipakai sesuka hatinya. Berdasarkan fatwa ulama, telah disepakati uang atau harta isteri adalah milik pribadinya, sehingga perlakuannya sama seperti halnya kepunyaan orang lain yang gak boleh dimanfaatkan. Jika semua urusan menggunakan uang isteri, jika isteri gak menghalalkannya, kelak suami akan dituntut di akhirat.

Dalan surah An-Nisa’ayat 34 Allah SWT beri ingat bahwa: “ Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan. Oleh kerana Allah telah melebihkan orang-orang lelaki (dengan memberi keistimewaan) ke atas orang-orang perempuan, dan juga kerana orang-orang lelaki telah membelanjakan (memberi nafaqah) sebagian dari harta mereka.” Hakikatnya yang sebenar, suami wajib menafkahi isteri sekalipun isteri tersebut seorang kaya atau berkerjaya.

Kepada isteri yang tidak bekerja cuma menjadi surirumah sepenuh masa akan bergantung sepenuhnya pada pendapatan suami. Gak ada istilah “menghabiskan duit suami” dan dituduh menyusahkan suami apabila berbelanja menggunakan uang suami. Emangnya isteri gak perlu keluar bekerja kerna urusan nafkah keluarga bukan urusan isteri tpi jika suami beri izin untuk bekerja itu gak bermakna si isteri wajib kongsi pendapatan atau wajib memberi nafkah pada keluarga. Tapi jika emangnya si isteri sukakan mobil yang mewah sedangkan suami cuma mampu sediakan mobil yang sederhana harganya maka isteri bisa membantu membayar uang ansuran mobil itu, begitu juga jika isteri mau beli rumah yang mewah tapi pendapatan suami gak bisa mendapatkan rumah itu makanya si isteri bisa aja berkongsi membayar uang ansuran rumah itu. Sapertinya isteri mau makan di restoran dan ingin membayar atau belan keluarga dengan uang pendapatan kerjanya makanya gak menjadi satu kesalahan kerna itu adalah atas kerelaan sendiri tanpa dipaksa. Bila si isteri udah memberikan keredhaan bagi suaminya pada sebagian yang ia miliki atau semuanya, maka boleh saja dan menjadi halal bagi suaminya.

Sapertinya firman Allah swt dalam surah An-Nisa’ ayat 4 yang bermaksud: “ Berilah maskawin (mahar) kepada perempuan yang kamu nikahi sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari mahar itu dengan senang hati, maka ambil lah pemberian sebagai makanan yang sedap lagi baik akibatnya.”

Dapat dilihat bahwa “ uang suami milik isteri” itu adalah kerna isteri dibawah jagaan suami dan segala keperluan nya adalah atas tanggungjawab suami tapi hanya pada asas nafkah aja tapi bukan pada keseluruhan uang suami. Jika suami gak memberi nafkah pada isteri dan anak-anak mencukupi sedangkan suami mampu maka si isteri boleh mengambil uang suami tanpa izin sekadar had yang mencukupi untuk saraaan makan, minum dan persekolahan anak-anak saja. Rasulullah pernah bersabda: “Ambillah apa-apa yang dapat menampungmu dan anak-anak kamu secukupnya.” (Riwayat Muslim)

Allah berjanji akan memberikan kekayaan kepada mereka yang miskin bila berkawin sepertinya dalam surah An-Nur ayat 32 yang bermaksud: “ Dan kawinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurnianya kerana Allah maha luas rahmatnya dan limpah kurnianya, lagi maha mengerahui.” Tetapi jika suami itu malas berusaha untuk mencukupi nafkah anak-anak dan isteri, akan berharap kepada pendapatan si isteri untuk beri nafkah. Ada suami yang sanggup menjaga anak dan menguruskan rumahtangga sedangkan isteri terpaksa keluar bekerja mencari uang. Ini akan menyebabkan isteri yang terpaksa pikul beban nafkah keluarga.

Wahai suami bertanggungjawablah kepada isteri dan hargailah mereka selagi ada. Jangan terlalu berkira dengan isteri kerna isteri telah banyak berkorban untuk anda.

Pada praktiknya secara umum, suami dan isteri mengelola, memberikan pertimbangan setidaknya secara bersama uang yang mereka miliki dan satu sama lain dapat saling membantu dalam mengatasi keuangan satu sama lain. Sapertinya perpatah, “ ringan sama dijinjing, berat sama dipikul”.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here