Home Aceh LELAKI SEBAGAI KETUA KELUARGA

LELAKI SEBAGAI KETUA KELUARGA

109
0

Oleh ; Nur Fatin Adila Binti Idereh

Mahasiswa Fakultas Syariah dan Hukum.

UIN Ar-Raniry Banda Aceh

 

Setiap organisasi memerlukan ketua karena kalau tidak, sudah tentu sesebuah organisasi tersebut akan kacau bilau. Begitu juga dalam sistem kekeluargaan, memerlukan seorang ketua untuk mentadbir ‘organisasi kecil’ ini agar ia berjalan secara teratur dan sistematik. Allah telah memilih kaum lelaki menjadi ketua bukan hanya dalam keluarga, malah dalam mana-mana organisasi sekalipun secara umumnya termasuk menjadi ketua negara.

 

Firman Allah taala dlam surah an-Nisa’ ayat 34 :

 

ٱلرِّجَالُ قَوَّٰمُونَ عَلَى ٱلنِّسَآءِ

 

Yang bermaksud :

“Kaum lelaki itu pemimpin dan pengawal yang bertanggung jawab terhadap kaum wanita”

 

Dalam Tafsir Ibnu Katsir menyatakan, kaum lelaki itu adalah pemimpin, kepala, hakim dan pendidik wanita. Lelaki adalah ketua yang bertanggungjawab dalam keluarga. Mereka sebagai pelindung dan pemimpin dalam sesebuah institusi kekeluargaan.

 

Lelaki adalah insan hebat yang dipilih untuk menjadi khalifah atas muka bumi ini. Dalam institusi kekeluargaan lelaki memainkan peranan penting bagi memastikan keharmonian, kesejahteraan dan hala tuju keluarga untuk mencapai kehidupan yang sakinah, mawaddah, warahmah.

 

Firman Allah taala dalam surah al-Baqarah ayat 228 :

 

وَلِلرِّجَالِ عَلَيْهِنَّ دَرَجَةٌ

 

Maksudnya :

“Lelaki mempunyai satu tingkat kelebihan”

 

Disebutkan dalam tafsir al-Qurtubi, Ibnu Abbas berkata, “Darjat kelebihan yag disebutkan dalam firman Allah, suami mempunyai suatu tingkat kelebihan pada isterinya, mengisyaratkan dianjurkan lelaki untuk bergaul dengan baik dan bersikap lapang terhadap istri dalam hal harta dan akhlak. Yakni, yang lebih utama ialah sebaik-baiknya suami membebani tugas terhadap dirinya sendiri”. Muhammad Abduh berkata dalam tafsirnya, ayat ini tentang mewajibkan wanita satu perkara dan mewajibkan kepada lelaki beberapa perkara.

 

Lelaki sentiasa dipandang tinggi oleh masyarakat, malahan menjadi hero kepada anak-anak dan isteri mereka. Oleh itu, Islam mewajibkan kepada ketua keluarga untuk melaksanakan tanggungjawab dengan mengemudi rumahtangga ke arah peraturan dan disiplin yang telah digariskan dalam al-Quran dan Sunnah.

 

Firman Allah taala dalam surah At-Tahrim ayat 6 :

 

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ قُوٓا۟ أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

 

Maksud :

“Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari api neraka…”

 

Ayat ini berbentuk perintah kepada sang suami untuk menjaga dirinya serta orang-orang dibawah pentabirannya iaitu ahli keluarganya dari api neraka. Ketua keluarga dituntut untuk mendidik dan mengajar mereka utk taat akan aturan-aturan agama serta memerintahkan mereka untuk sentiasa berzikir dan berdoa agar terselamat dari api neraka. Dalam tafsir Ibnu Katsir dinyatakan bahwa ayat diatas adalah bentuk kewajiban suami memerintahkan keluarga untuk melaksanakan hal-hal yang baik dan melarang mereka melakukan perkara-perkara yang mungkar, sehingga membolehkan mereka terjerumus ke dalam api neraka.

 

Hanya mereka yang memahami amanah ini dapat melakukannya dengan baik dan sempurna. Namun sejak akhir-akhir ini kita sering mendengar dan didedahkan dengan kerutuhan rumahtangga yang amat membimbangkan. Kaum suami mengambil kesempatan bagitu sahaja ke atas seorang isterinya dengan tidak menjalankan amanah dan tanggungjawab yang sepatutnya.

 

Mereka menzalimi isteri mereka dengan membiarkan isterinya mencari nafkah untuk dirinya dan anak-anak sedangkan dirinya hanya di rumah ketiduran semata. Ada suami yang memaksa istrinya bekerja tetapi hasil gajinya diambil oleh suaminya seingga istri tiada wang perbelanjaan. Selain itu, zaman sekarang para suami menjadi dayus dengan membiarkan istri dan anak-anaknya tidak menutup aurat dengan sempurna serta tidak mengajarkan akan pelajaran agama kepada keluarganya.

 

Kemudian, banyak kes penceraian dalam negara disebabkan oleh kekerasan dalam rumahtangga yang berpunca dari suami yang sering memukul dan mencederakan istri serta anak-anaknya. Ada juga suami yang sanggup menjual dan menjadikan istrinya sebagai pelacur demi mendapatkan uang. Ini memberikan dampak buruk terhadap keutuhan fisik, psikis dan keharmonian dalam rumahtangga.

 

Keganasan fizikal sepatutnya tidak berlaku dalam rumahtangga karena dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Ibnu Majah dan Al-Hakim, Rasulullah saw mengingatkan bahwa, “Aku ingatkan kepada kalian tentang hak dua orang yang lemah iaitu anak yatim dan perempuan”.

 

Suami yang suka menyakiti istri dianggap bukan suami yang baik. Disebutkan dalam satu riwayat yang diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibn Majad, al-Darimi, Ibn Hibban dan Al-Hakim bahwa, “banyak perempuan menemui istri-istri Rasulullah untuk mengadukan perlakuan suami mereka. Suami-suami seperti itu bukanlah orang-orang terbaik”.

 

Antara tugas dan tanggugjawab suami sebagai ketua keluarga adalah :

1. Memberikan nafkah kepada isteri dan anak-anak berupa pakaian, makanan dan tempat tinggal, alat-alat membersihkan diri, barangan dapur, keperluan isteri dn pembantu bagi isteri, sekiranya kebiasaan isteri mempunyai pebantu (bagi suami yang mampu).

 

Imam Ibn Kathir berkata ketika menafsirkan surah al-Baqarah ayat 233 bahwa wajib ke atas ayah untuk memberi nafkah dari sudut pakaiannya dengan cara yang sepatutnya iaitu apa-apa pakaian yang diterima oleh adat atau seumpama dengannya di negara tersebut tanpa berlaku pembaziran dan tidak menyusahkan. Ia sekadar apa yang termampu ketika dia (ayah atau suami) dalam keadaan senang dan bersederhana serta apa yang melaziminya.

 

Imam al-Syaukani menyebut: Rasulullah saw memberi nafkah dan keperluan secukupnya kepada ahli keluarganya mengikut kemampuan Baginda saw. Rasulullah saw menyediakan untuk isteri-isteri Baginda saw tempat tinggal, makanan, pakaian dan semua keperluan dengan mencukupi dengan tidak berlebihan. Ini bersesuaian dengan kehidupan Rasulullah saw yang memilih zuhud dan tidak bermewah-mewah. Dalam pemberian nafkah, Rasulullah saw memberikan 20 wasaq gandum dan 80 wasaq kurma kepada isteri-isterinya pada setiap tahun.

 

2. Memberikan pendidikan agama yang sepatutnya kepada isteri dan anak-anak dan ahli keluarga yang berada dibawah tanggungannya. Sekiranya dia tidak mampu memberikan pendidikan agama akibat dari kejahilan dirinya, maka wajib dirinya mencarikan guru-guru atau menghantar ahli keluarganya ke tempat-tempat pengajian agama agar mereka bisa menambahkan ilmu agama mereka seperti kelas al-Quran, fardu ain dan sebagainya.

 

3. Bertanggungjwab tentang didikan dan pelajaran anak-anak selaras dengan kehendak Islam. Sabda Rasulullah saw yang bermaksud :

“Setiap kanak-kanak itu dilahirkan di atas fitrah (sifat semula jadi) dan kedua orang tuanyalah yang mencorakkannya sama ada menjadi yahudi, Nasrani atau Majusi”.

 

4. Memelihara dan melindungi rumahtangga, istri dan anak-anak dari sebarang bahaya. Firman Allah taala dalam surah at-Talaq ayat 6 yang bermaksud, “Tempatkanlah istri-istri (yang menjalani edahnya) itu ditempat kediaman kamu sesuai dengan kemampuan kamu dan janganlah kamu adakan sesuatu yang menyakiti mereka (ditempat tinggal mereka itu) dengan tujuan hendak menyusahkan keadaan mereka (supaya mereka keluar meninggalkan tempat itu”.

 

5. Membimbing dan memberi tunjuk ajar kepada istri dan anak-anak dengan cara pimpinan yang bijaksana bagi mencapai kehidupan yang diredhai Allah. Sebagai seorang ketua dalam rumahtangga yang mmpu bertindak dalam berbagai keadaan dan suasana dengan penuh kebijakan. Firman Allah taala yang bermaksud, “Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum wanita”.

 

Menjadi ketua keluarga bukanlah sesuatu yng boleh dianggap mudah oleh seseorang lelaki, karena ianya adalah amanah yang akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Syeikh Ibrahim menyatakan dalam kitabnya, bahwa nusyuz bagi seorang suami adalah tidak melakukan tanggungjawab yang wajib terhadap istrinya iaitu menggauli dengan baik, memberikn giliran bermalam sekiranya beristeri ramai, memberi mahar, memberi nafkah, pakaia dan keperluan hidup.

 

Oleh itu, sebelum memasuki alam rumahtangga lengkapkanlah diri dahulu dengan ilmu pengetahuan agama agar suami atau istri dapat melaksanakan tanggungjawabnya dengan sempurna dalam alam perkahwinan.

Pergaduhan dalam rumahtangga itu suatu yang biasa karena sedangkan lidah lagi tergigit, tetapi dengan adanya ilmu, dapat menambahkan kesabaran menghadapi ujian dalam alam perkahwinan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here