Home Aceh ISTRI DAMBAAN SUAMI

ISTRI DAMBAAN SUAMI

Oleh ; Nur Fatin Adila BT Idereh

Mahasiswa Fakultas Syariah dan Hukum 

UIN Ar-Raniry Banda Aceh 

Solehah itu bukanlah nama bagi mana-mana wanita tetapi ia adalah suatu sifat yang didambakan yang perlu ada dalam diri seorang wanita muslimah.

 

Allah menciptakan wanita dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Rupa yang cantik dan sikap yang lemah lembut. Wanita solehah juga menjadi dambaan bagi setiap suami untuk memilikinya.

 

Pada mata manusia, wanita solehah itu adalah wanita yang lemah lembut, baik budi pekerti, indah akhlaknya di mata manusia. Manakala wanita yang kasar, keras amat jauh untuk mendapatkan gelaran wanita solehah.

 

Maka wanita solehah itu adalah seorang waita yang melahirkan perbuatan-perbuatan yang baik daripada tingkah lakunya sama ada percakapan, perbuatan dan tentu sekali hatinya. Mana mungkin hati yang busuk bisa mengeluarkan perkataan dan perbuatan yang mulia.

 

Solehah itu biasa dilhat pada akhlak, hati, budi dan pekerti. Hipokrit atau tidak ia terpulang pada tuan empunya badan. Wanita solehah juga dinilai pada penampilan, air mukanya yang lemah lembut, maka semua ini perlu dijaga karena inilah penilaian solehah pada mata manusia.

 

Manakala, dalam Islam wanita solehah itu berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a, Rasulullah saw bersabda :

“Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang disukai.”

(Hadis riwayat Ahmad)

 

Wanita solehah itu adalah wanita yang taat pada suruhan dan larangan Allah serta taat pada suaminya dan menjaga kehormatan dirinya. Wanita solehah ini menjadi idaman untuk dijadikan isteri oleh setiap lelaki. Hal ini sepertimana sabda Nabi SAW:

 

فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ

 

Maksudnya: “Pilihlah perempuan yang beragama nescaya beruntunglah kamu.”

Riwayat al-Bukhari dan Muslim.

 

Al-Hafiz Ibn Hajar menjelaskan, ungkapan “فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ” membawa maksud sewajarnya bagi seorang yang beragama dan memiliki maruah (adab) untuk menjadikan agama sebagai petunjuk dalam setiap perkara, lebih-lebih lagi dalam perkara yang dia akan berteman dan tinggal lama bersamanya (isteri). Maka Nabi SAW menyuruh agar mendapatkan seorang wanita yang memiliki agama di mana agama adalah puncak keinginan.

 

Imam Nawawi menyebut bahawa hadith di atas menerangkan kepada kita bahawa kebiasaan adat seseorang apabila ingin menikahi wanita, terdapat empat perkara yang menjadi kayu pengukur dalam mencari seorang isteri iaitu harta, keturunan, kecantikan dan agamanya. Tetapi Rasulullah saw menyuruh kita memilih agamanya, sekiranya tidak maka akan celakalah dirinya.

 

Berdasarkan surah An-Nur ayat 34 yang bermaksud,

“Maka perempuan-perempuan yang saleh adalah mereka yang taat (kepada Allah) dan menjaga diri ketika (suaminya) tidak ada, karena Allah telah menjaga (mereka)”.

 

Isteri solehah yang dimaksudkan dalam ayat ini seperti sabda Rasulullah saw yang bermaksud :

“Mahukah aku khabarkan kepada mu tentang sebaik-baik bendahara seorang lelaki iaitu isteri solehah adalah yang dipandang akan menyenangkan, bila diperintah akan mentaatinya dan bila ia pergi isterinya akan menjaga kehormatan dirinya”.

(Hadis riwayat Abu Daud)

 

Berkata al-Qadhi ‘iyyadh r.a : “Tatkala Nabi menerangkan kepada para sahabatnya bahwa tidak berdosa mereka mengumpulkan harta selama mereka mengeluarkan zakat, baginda memandang perlunya memberi khabar gembira kepada mereka dengan menganjurkan mereka kepada apa yang lebih baik dan lebih kekal iaitu istri solehah yang cantik (lahir dan batinnya) karena ia akan selalu bersamamu menemanimu. Apabila engkau memandangnya ia menyenangkanmu, ia tunaikan keperluanmu apabila engkau memerlukannya. Engkau dapat bermusyawarah (berbincang) dengannya dalam perkara yang dapat membantumu dan ia akan menjaga rahsiamu. Engkau dapat meminta bantuannya dalam keperluan-keperluanmu, ia mentaati perintahmu dan apabila engkau meninggalkannya ia akan menjaga hartamu dan memelihara serta mengasuh anak-anakmu.”.

 

“Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita yang solehah”(Hadis Riwayat Muslim)

 

Imam al-Qurtubi menjelaskan makna wanita yang solehah dalam hadis dia atas adalah wanita yang menggembirakan suami apabila dilihat, mentaatinya apabila disuruh, dan memelihara kehormatan suaminya apabila ketiadaannya pada diri dan juga hartanya.

 

Seminggu dua ini, media sosial iaitu facebook telah digegarkan oleh status yang dimuat naik oleh seorang pengguna wanita yang berstatus isteri tentang caranya memuliakan suami dengan mengasingkan pakaian suaminya dan anak-anaknya ketika membasuh.

 

Status ini telah mendapat pelbagai kecaman daripada masyarakat khususnya golongan wanita, tetapi ada juga golongan wanita yang menyokongnya. Status yang dimuat naik, difahami oleh para istri bahwa para istri yang mencampurkan pakaian suami dengan anak-anak ketika membasuhnya seolah-olah tidak beradab. Pada pandangan saya, status tersebut hanya ingin menyatakan tentang kemuliaan suami dan salah satu cara memuliakan suaminya.

 

Rasulullah saw bersabda :

“Jika aku boleh memerintahkan seseorang itu untuk sujud kepada seseorang, maka aku akan memerintahkan isteri untuk sujud kepada suaminya”.

(Hadis riwayat al-Tirmizi)

 

Imam al-Syaukani berkata, makna hadis ini adalah jika di bolehkan manusia sujud kepada manusia nescaya Nabi saw akan memerintahkan para isteri untuk sujud kepada suaminya.

 

Hadis ini adalah gambaran tentang kedudukan suami yang tinggi di sisi istri dan si istri wajib untuk mentaati dan memuliakan suaminya sebagaimana apa yang diperintahkan itu tidak bercanggah dengan agama. Andai si istri tidak mampu untuk melakukan seperti mengasingkan pakaian suami dan anak-anak ketika membasuh, tidak mengapa karena yang penting adalah redha suaminya. Cara seseorang memuliakan suami masing-masing adalah berbeda. Yang di cari oleh seorang istri adalah redha Allah dan redha suaminya.

 

Rasulullah saw bersabda :

“Wanita-wanita kalian yang menjadi penghuni syurga adalah yang penuh kasih sayag, banyak anak dan sangat setia pada suaminya dan apabila suaminya marah, dia mendatangi dan meletakkan tangannya diatas tangan suaminya dan berkata, ‘Aku tidak dapat tidur nyenyak hingga engkau redha terhadap ku’”.

 

Kemudian, dari Abu Hurairah ra berkata, “Rasulullah pernah ditanya siapakah perempuan yang paling baik?” Rasulullah menjawab, “Yaitu yang paling menyenangka jika dilihat suaminya, mentaati suaminya jika diperintah, dan tidak menyelisihi suami pada diri dan hartanya seingga membuat suaminya benci”.

(Hadis riwayat Nasai dan Ahmad)

 

Istri yang solehah itu adalah istri yang selalu melakukan perkara yang disenangi suaminya, karena redha suami adalah redha Allah. Para istri boleh mengambil hikmah dari kisah Mutiah yang menjadi wanita terawal penghuni syurga. mutiah terlalu memuliakan suaminya sehingga menyediakan sebatang cambuk yang berukuran 2 meter dan diberikan kepada suaminya dengan mengatakan

 

“Wahai suamiku, seharian aku telah membuat makanan dan minuman yang ada didepanmu. Sekiranya engkau tidak mnyukai dan tidak berkenan atas masakan yang aku buat, maka cambuklah diriku,”

 

Jadi tidak hairan Mutiah menjadi wanita yang terawal penghuni syurga. Betapa dia memuliakan dan mengharapkan redha suaminya. Mungkin sosok Mutiah adalah kesempurnaan sosok seorang wanita dan isteri solehah, tetapi ada banyak hikmah yang dapat diambil dari kisah diatas. Walau bagaimanapun cara seseorang istri memuliakan suaminya yang penting suaminya redha atas dirinya.

 

Kemudian, Imam Al Ghazali memberikan nasehat kepada laki-laki muslim agar tidak menikahi enam jenis wanita, iaitu :

1. Al-Annanah, isitu wanita yang suka mengeluh dan mengadu.

 

2. Al-Mananah, iaitu wanita yang suka mengungkit-ungkit kebaaikan dan jasanya.

 

3. Al-Hananah, iaitu wanita yang suka menceritakan dan membanggakan orang di masa lalu.

 

4. Al-Haddaqah, wanita yang berkeinginan berbelanja besar, mudah tertarik dengan sesuatu barang atau produk, dan suka meminta suami membelikannya. Dalam erti kata wanita yang boros.

 

5. Al-Barraqah. Imam Ghazali menyatakan ada dua makna Barraqah. Pertama, wanita yang suka berhias sepanjang hari dan berbelanja berlebihan untuk barang-barang kosmetik sehingabaikan kewajipan-kewajipan yang lain. kedua, wanita yang tidak mahu makan dan suka mengurungkan diri. Dalam erti kata, wanita yang selalu dalam kesedihan.

 

6. Asy-Syaddaqah, iaitu wanita yang suka berbicara dan semua bicaranya tidak bermanfaat. Ada sahaja yang di tidak kena di matanya.

 

Menjadi wanita solehah itu dambaan setiap wanita muslimah dan mendapatkan istri solehah itu adalah dambaan para laki-laki muslim. Wanita solehah adalah menjaga solat, sentiasa berpuasa di bulan Ramadhan, menjaga maruah dan taat pada suaminya.

 

Istri solehah itu penuh dengan kasih sayang dan mentaati serta mencari redha suaminya selagi tidak bercanggah dengan aturan agama. Melayani suaminya dengan cara yang terbaik, sedia berkhidmat kepada suaminya dengan menyediakan segala apa yang dipinta oleh suaminya dan memuliakan suaminya.

 

Oleh itu, untuk menjadi wanita solehah hendaklah berilmu dan mengetahui cara-caranya serta mempraktekkannya, agar suami meredhai dirinya dengan layanan-layanan yang diberikan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here