Home Aceh AURATKU MARUAHKU

AURATKU MARUAHKU

275
0

Oleh ; Norizan binti Razali

Prodi: hukum keluarga

Fakultas : Syariah & hukum

UIN Ar Raniry Banda Aceh

Betul kah menutup aurat itu hukumnya wajib? Benarkah tidak menutup aurat itu cuma dosa kecil? Allah swt telah memerintah kan Nabi saw untuk beri ingat kepada semua muslimin dan muslimat di dalam surah Al-Ahzab ayat 59 yang bermaksud:- “Wahai Nabi, katakan lah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri orang-orang mukmin, hendaklah mereka menutupkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka, yang demikian itu agar mereka lebih mudah untuk dikenali sehingga mereka tidak diganggu dan Allah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang. Menutup aurat dan bertudung merupakan satu tuntutan dalam agama Islam dan satu kewajiban untuk dilaksanakan oleh setiap perempuan Muslim.

Kebanyakan anak-anak muda terpengaruh dengan cara pemakaian yang jelas bertentangan dengan syariat Islam. Mereka merasakan pakaian yang tidak mengikut syariat ini memberi keyakinan diri, kebebasan dan kehormatan diri yang mutlak.

Mereka mencipta pelbagai alasan sama ada dari sudut keagamaan, psikologi, pemikiran dan lain-lain bagi mengukuhkan pengaruh mereka. Bahkan mereka turut merangka alasan bagi melambatkan proses seseorang perempuan bertudung dan berpakaian menutup aurat dengan sempurna. Makanya terjadilah kekeliruan dan kemusykilan.

Suruhan Allah swt dalam surah An-Nur ayat 31 yang bermaksud:- “ Dan katakan lah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (aurat), kecuali yang biasa terlihat.

Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung hingga ke paras dadanya dan janganlah menampakkan perhiasannya (aurat) kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka atau ayah suami mereka atau putera-putera mereka atau putera-putera suami mereka atau saudara-saudara laki-laki mereka atau putera-putera suadara mereka atau para perempuan muslim atau hamba sahaya mereka, orang tua lelaki yang telah tiada keinginan terhadap perempuan atau anak-anak kecil yang belum mengerti tentang aurat perempuan.

Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman agar kamu beruntung.”

Menutup aurat adalah perintah dari Allah kerana ia adalah hukum ta’abbudi yang tercatat dalam Al-Quran. Menutup aurat merupakan simbol ketaatan kepada Allah swt dan juga merupakan simbol kehormatan dan kesopanan serta simbol kesucian diri.

Menutup aurat ini merupakan suatu bentuk perlindungan untuk perempuan sebagai keperluan menjaga kehormatan perempuan dengan menutup dirinya daripada dipandang oleh lelaki yang tidak berhak. Cara menilai sifat malu seseorang perempuan itu adalah melalui pemakaiannya.

Tidak menutup aurat adalah salah satu daripada dosa-dosa besar. Ada juga perempuan yang hipokrit, bertudung tetapi berperangai yang tidak elok. Tetapi dekatkan diri kepada Allah swt, nescaya Allah swt akan menganugerahkan hidayah. Aurat dan akhlak merupakan sesuatu yang tidak pernah dipisahkan oleh Islam.

Kesempurnaan menutup aurat itu adalah yang menutup semua dari kepala hingga ke kaki kecuali muka dan tapak tangan dengan tidak memakai pakaian atau tudung yang tipis yang bisa menembusi pandangan ke tubuh badan.

Saperti sabda Rasulullah yang di riwayatkan oleh Abu Daud dan Al-Baihaqi yang bermaksud:- ‘ Diriwayatakan daripada Aisyah rha, bahwa Asma’ binti Abu Bakr rha masuk menemui Rasulullah saw dengan memakai pakaian yang tipis, maka Rasulullah pun berpaling daripadanya dan baginda bersabda, ‘Wahai Asma’ , sesungguhnya seorang perempuan apabila telah datang haid (baligh), maka tidak boleh terlihat daripadanya kecuali ini dan ini, Baginda menunjukkan kearah wajah dan kedua-dua tangannya

Dapat difahami bahwa menutup aurat bagi perempuan itu ialah termasuk menutup bentuk-bentuk badan. Maka nya kalau perempuan itu memakai tudung tetapi memakai pakaian yang pendek menampakkan betis dan lengan tangan, itu tidak lah di katakan telah menutup aurat.

Begitu juga perempuan-perempuan yang memakai cendana ketat (fit) di kaki dengan baju yang pendek bisa menampakan bentuk-bentuk kaki dan punggul maka itu juga tidak menutup aurat dengan sempurna. Ada juga perempuan yang cuma menutup rambut tetapi menampakkan leher juga dikatakan tidak menutup aurat dengan sempurna malah ada yang menutup aurat apabila mau ke kantor atau ke Mall tetapi tidak menutup aurat apabila berada di halaman rumah yang bisa di lihat oleh laki-laki yang bukan mahram yang lewat di sekitar rumah. Apakah telah terlaksanaan perintah Allah apabila ,menutup aurat itu tidak dilakukan dengan sempurna?

Harus lah di ingat bahwa, tuntutan menutup aurat ini untuk mengelakan diri daripada membangkitkan nafsu syahwat lelaki kerna pada diri perempuan itu terdapat daya tarikan yang istimewa. Apabila wanita menutup aurat dengan sempurna, secara tidak langsung perempuan telah membantu lelaki untuk mengawal nafsu seksual mereka. Sekalian menjamin keselamatan perempuan walau di mana mereka berada.

Ada juga perempuan yang menutup aurat kerna mengikut fesyen dan teman-teman tanpa mendalami erti menutup aurat. Maka nya dia tidak konsistan dalam menutup aurat. Bertudung dan menutup aurat lah sekalipun belum terbit dalam diri kita rasa keikhlasan.

Sekali pun niat bukan kerana Allah swt tapi terus lah istiqamah dengan bertudung dan pakaian menutup aurat dan dalam masa yang sama berusaha membina menara keikhlasan yang kukuh dalam diri. Sapertinya perpatah melayu “genggam bara api, biar sampai jadi arang.” Jangan buat sesuatu itu bak kata perpatah “hangat-hangat tahi ayam”

Tiada jaminan untuk kita berubah pada hari esok, andainya cahaya yang datang pada hari ini telah kita campakkan jauh dari hidup kita. Cahaya itu mungkin pergi menjauh daripada hidup kita. Mungkin itu lah cahaya terakhir yang menjengah dalam hidup kita . Namun seandainya kita terus mengikuti jalan kegelapan, kita akan terpedaya dengan kegelapan. Sehingga hati kita keras untuk menerima cahaya kebenaran dan buta dalam melihat cahaya.

Oleh itu pakaian menutup aurat tidak berarti para perempuan perlu menutup diri seluruh tubuhnya dan terasing daripada orang ramai. Perempuan tetap bebas bergerak semahunya. Nikmatilah keindahan usia muda ini .Kerana ini adalah waktu untuk menikmatinya namun awas jangan sampai terteguk racun kehidupan. Ingatlah megah nya layang-layang terbang bebas di langit tapi talinya terikat kukuh di bumi.

Perempuan yang menutup aurat mencerminkan dirinya seorang yang baik dan taat perintah Allah swt, sebaliknya tindakan perempuan yang mendedahkan aurat dan berpakaian seksi merupakan tanda keingkaran hatinya dan perbuatannya terhadap arahan Allah swt.

Sedarlah juga bahwa Tuhan yang memerintahkan solat, berpuasa dan berkelakuan baik dengan manusia adalah Tuhan yang sama, yang telah memerintahkan kita menutup aurat, Tuhan yang bernama Allah SWT.

Lantas mengapakah kita tidak memilih untuk melakukan ketaatan terhadap perintah tersebut sedangkan perintah itu datang daripada Tuhan yang sama dan sumber yang sama? Perempuan yang menutup aurat dengan sempurna menonjolkan identiti seorang perempuan yang bermaruah dan menjaga kehormatan diri. Identiti seorang perempuan yang patuh dan tunduk kepada perintah Allah SWT. Identiti seorang perempuan yang bakal menghuni syurga yang penuh dengan keindahan buat selama-lamanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here